Senin, 23 Agustus 2021

ALHAMDULILLAH

ALHAMDULILLAH

Oleh: Zikria Desi Anggraini

 

kupandang terus gerakanmu

dari pagi hingga kini tanpa rasa jemu 

meski hanya sedikit tak ingin melewatkanmu.

asam lambung bagai menari

tak mau kalah dengan gugupnya diri

denting waktu yang kian lama kian berlari

mengejar rasa gugup yang tak dapat dipungkiri.

kucoba untuk mendengarkan untaian sholawat

sebagai usaha melawan rasa yang teramat

membuat detak jantung tak bersahabat

terasa begitu kencang sangat

dan begitu nikmat.

kini tiba giliranku

merasakan yang dirasa kawanku

ujian komprehensif telah menantiku 

usaha dan doa yang menjadi andalanku

terimakasih untuk keluargaku

serta untuk kolegaku.

kini semua sudah terlewati

namun kegiatan selanjutnya masih menanti

tinggal persiapkan diri tuk dapat melewati

semua kegiatan dengan penuh hati-hati

agar hasil terbaik didapati.

alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah

terimakasihku padaMu dengan mengucap hamdallah

jalani semua dengan usaha dan berserah

secara tulus dan lillah.

kini tawa sudah terkembang

rasa gundah dan bimbang telah hilang

tinggal menanti jadwal yang akan datang.

 

Cilacap, 23 Agustus 2021




 

Sabtu, 21 Agustus 2021

SUDAH di TENGAH

SUDAH di TENGAH

Oleh: Zikria Desi Anggraini

 

Tegang tiada henti

Memikiri esok yang menanti

Memantapkan semua tuk menyiasati.

Jalanku sudah di tengah

Terus maju tiada kata kalah

Menapaki jalan tanpa rasa jengah

Meski hati tak mau berhenti merasa gelisah.

Keadaan mengharuskan tuk terus menunggu

Membuat penantian ini menjadi belenggu

Antrian panjang yang mengganggu

Tapi hari terus berlalu tanpa ragu

Waktu pun tak mau diganggu.

Setiap hari gelisah dan cemas

Anak di rumah maupun di kelas

Semua terus membuat was-was

Karena memang sudah menjadi tugas

Baik yang anyar maupun lawas

Harus bisa bersikap tegas.

Meski malas begitu jelas

Kuatkan tekad tuk memperjelas

Semua dibaca walau hanya sekilas

Agar esok dapat membalas

Walau kalimat penjelas.

Mendengar teman begitu riang

Hati pun senang tiada terbayang

Keraguan sedikit menghilang

Kini hati mulai lapang.

Panjatkan doa pada pemberi Rahmat

Agar esok dapat merasakan nikmat

Hasil akhir yang begitu hebat.

 

 

 

 

 

Jumat, 20 Agustus 2021

Mata tak mau terlelap

Mata tak mau terlelap

Oleh: Zikria Desi Anggraini

 

Kantuk datang di waktu petang

Tetapi mata tetap saja menantang

Gundah hati pun datang menerjang.

Hati gelisah bak perawan

Menunggu datangnya lamaran

Tadi sudah mendengar kabar kawan

Nilainya sungguh sangat diluar dugaan.

Diri langsung tertantang tuk mendapati

Yang setidaknya sama agar tak terlewati

Namun malas selalu datang menyelimuti

Merasa lelah tak berdaya yang didapati

Hanya terpecut namun tak menuruti.

Ingin membaca namun hati bimbang

Karena mata terasa mengambang

Pikiran masih saja terkekang

Belenggu resah tak jua menghilang

Gawai dibuka sebagai upaya berjuang

Belum dicoba nyanyian kantuk berdendang.

Doa malam pun dipanjatkan pada sang kuasa

Berharap di malam nanti dapat terbiasa

Merangkai kata yang luar biasa

Menunjukkan diri telah bisa

Menempuh waktu yang tersisa.

Menuliskan semua yang dialami

Membuat hati lebih terobati

Mata akhirnya mengerti

Kantuk yang menyelimuti.

Semoga esok fajar lebih cerah

Memberikan senyumnya walau secercah

Agar gundah hilang jauh ke negeri antah berantah.

 

Cilacap, 20 Agustus 2021

 

 

 

 

 

MENANTI UJIAN

 

 MENANTI UJIAN

Oleh: Zikria Desi Anggraini

 

Tak terasa hari terus berlalu 

awalnya kupikir aku takkan mampu

menjalani semua yang masih membuatku ragu

keraguan selalu datang memburu hati yang rapuh

jiwa yang merindukan bayang yang jauh

tak menahu apa yang ditempuh

hanya bisa mengeluh

 sepotong hati yang merindui

ketentraman jiwa yang hilang bak dibui

duka nestapa merasuki kalbu dan menghantui 

tanpa memikir takdir illahi yang tak pernah diketahui

kerapuhan hati memporak porandakan kisah yang belum dilalui 

beginilah jika hati dan pikiran tak mau berjalan beriringan

 jantung berdegup kencang bak maling kelimpungan

memikirkan ujian yang akan segera dilaksanakan

persiapan matang pun tak menjadi jaminan

karena kemampuan harus dipertanyakan

mampukah aku tuk melaksanakan

Wahai Engkau Tuhanku

berilah kelapangan dalam hatiku

agar dapat melangkah melalui kisahku

menjalani apa yang Engkau jadikan takdirku

dengan pikiran tenang yang bertahta dalam jiwaku

kisah demi kisah telah terdengar begitu indah

semoga esok menjelang tidak akan berubah

agar senyumku mengembang merekah

mewarnai hari-hari yang cerah

kini debar jantungku masih cukup kencang

tapi rasa gundah dihatiku telah sedikit menghilang

mendengar kisah bahwa sang penguji ternyata orangnya riang

 

Cilacap, 20 Agustus 2021



 


PENCERAHAN

PENCERAHAN

Oleh: Zikria Desi Anggraini

Pertama Bersama rasa tak berdaya
Bagai tong kosong dipukul nyaring suaranya
Tak ada kata yang dapat diungkapkan untuk bergaya.

Pertanyaan datang tak terelakkan
Tak ada waktu tuk dapat mengurai jawaban
Semua pertanyaan yang hanya melintas dipikiran
Tanpa memiliki kesempatan menguntai kata yang sejalan.
Kata-kata bak tertelan oleh waktu yang berjalan dengan cepat
Tak terasa pagi sudah hilang dan sore pun mulai merapat
Tumpukan tagihan datang tanpa penghambat
Hanya aku yang selalu saja berkutat
Karena tak bisa bekerja cepat.

Usaha terus dilakukan
Meski menguras tenaga dan pikiran
Jiwa dan raga dipaksa bekerja diluar kekuatan
Karena tak terbiasa berjalan di jalan yang penuh lekukan
Kerikil tajam yang menghantam tak pernah melintas dibayangan
Yang ada hanya sebuah dilema yang berkutat tanpa adanya jawaban.
hari pencerahan pun akhirnya datang dengan penuh penjelasan
Beliau dengan penuh kebijakan mengungkap segala alasan
Hanya sebuah kebaikan yang ingin beliau hasilkan
Dengan segala bimbingan yang beliau lakukan
Tanpa pamrih tanpa mengharap imbalan.

Terimakasih kini diucapkan
Atas bimbingan yang telah diberikan
Dengan penuh upaya telah engkau lakukan
Membimbing kami yang memiliki banyak kekurangan.

Dari beliau sang dosen pembimbing telah keluar ungkapan
Dari pada mahasiswa menangis di belakang lebih baik menangis di depan
Karena dimasa mendatang perubahan zaman akan jauh lebih banyak tantangan.

Cilacap, 18 Agustus 2021

 

Sabtu, 31 Juli 2021

Pantun Kemerdekaan

 PANTUN KEMERDEKAAN

Oleh Zikria Desi Anggraini


Menarik bendera penuh perjuangan

Nyawa menghilang tiada mengapa

Mari gembira sambut kemerdekaan

Tanpa penghalang tanpa nestapa


Pasir dipantai berbatu-batu

Batu diambil untuk mainan

Mari pakai slogan bersatu

Tampil maknai kemerdekaan


Berbelok-belok jalan di taman

Memakai sendal untuk proteksi

Rengasdengklok penuh kenangan

Saksi awal teks proklamasi


Siti Rahmawati istri Bung Hatta

berkebaya santun sungguh serasi

Mari peringati dengan berpesta

Membuat pantun tema proklamasi

 

Jiwa Yang Awam

Jiwa Yang Awam

Oleh: Zikria Desi Anggraini


Pagi yang mendung
Seolah tak ingin mendukung
Segala aktivitas jadi terkungkung

Terkungkung kenyataan tak berarti
Hasrat jiwa yang selalu menanti
Gundah hati yang tiada terobati
Nestapa yang tiada mengerti

Jiwa terpajang bagai pelangi
Tangis sendu selalu mengiringi
Senyum tawa ingin mendampingi
Perjuangan panjang akan kuarungi
Demi engkau yang ku sayangi

Tangismu tak dapat kuhindari
Jiwaku berusaha tuk mengingkari
Kesedihan yang terpatri dalam diri
Meski sesal sering membanjiri
Jiwa yang rapuh kuatkan diri
Demi kalian aku berlari

Jiwa yang masih awam
Menelusuri untaian alam
Wahai sang pemberi kalam
Sinari jiwa yang temaram
Sujudku di ujung malam

Wahai sang pencipta 
Kuatkan jiwa yang meronta
Dalam diri sungguh nyata
Hidup yang perlu ditata

Allah Maha Pencipta
Pemilik alam semesta
Ridhoi secara nyata

ALHAMDULILLAH

ALHAMDULILLAH Oleh: Zikria Desi Anggraini   kupandang terus gerakanmu dari pagi hingga kini tanpa rasa jemu  meski hanya sedikit tak ingin m...